IndoPetroNews

Headlines News :
Home » , » Harga Minyak Indonesia Juni 2015 Turun US$ 59,40 Per Barel

Harga Minyak Indonesia Juni 2015 Turun US$ 59,40 Per Barel

Written By Indopetro portal on Saturday, 4 July 2015 | 07:08

indoPetroNews.com - Tim Harga Minyak Indonesia menyatakan, berdasarkan hasil perhitungan Formula ICP, harga rata-rata minyak mentah Indonesia dalam bulan Juni 2015 mencapai US$ 59,40 per barel atau turun sebesar US$ 2,46 per barel dari US$ 61,86 per barel pada Mei 2015.

Sementara harga Minas/SLC mencapai US$ 59,54 per barel atau turun sebesar US$ 3,16 per barel dari US$ 62,70 per barel pada bulan sebelumnya.

Penurunan harga minyak mentah Indonesia tersebut, sejalan dengan perkembangan harga minyak mentah utama di pasar Internasional. Penyebabnya antara lain berdasarkan publikasi OPEC (Organization of the Petroleum Exporting Countries) bulan Juni 2015 bahwa pasokan minyak mentah OPEC di bulan Mei 2015 naik sebesar 0,023 juta barel per hari menjadi sebesar 30,972 juta barel per hari dibandingkan bulan sebelumnya.

Selain itu, berdasarkan laporan EIA (Energy Information Administration)-USA, tingkat stok gasoline dan distillate fuel oil Amerika Serikat selama bulan Juni 2015 mengalami peningkatan, sebagai berikut :

Stok gasoline naik1,1 juta barel menjadi sebesar 218,5 juta barel, lebih tinggi 3,5 juta barel dibandingkan stok pada periode tahun sebelumnya yang mencapai 215,0 juta barel.Stok distillate fuel oil naik 1,9 juta barel menjadi sebesar 135,4 juta barel, lebih tinggi 14,8 juta barel dibandingkan stok pada periode tahun sebelumnya sebesar 120,6 juta barel.

"Faktor lainnya adalah peningkatan ekspor minyak mentah Iran selama bulan Juni 2015 mencapai 3,20 juta barel per hari disebabkan kemungkinan dihapuskannya sanksi ekonomi terkait kesepakatan nuklir Iran," ujar Tim Harga Minyak Indonesia dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Jumat (3/7).

Kekhawatiran lainnya adalah melemahnya perekonomian Eropa akibat potensi gagal bayar utang Yunani kepada IMF dan kebijakan baru dari Pemerintah Amerika Serikat yang mengizinkan ekspor kondensat.

Untuk kawasan Asia Pasifik, penurunan harga minyak mentah juga dipengaruhi oleh menurunnya pertumbuhan ekonomi Cina menjadi 7 persem pada kuartal I-2015 dibandingkan tahun 2014 sebesar 7,4 persen yang merupakan laju pertumbuhan terendah sejak tahun 2009 dan meningkatnya freight rates mengakibatkan pengapalan kondensat di kawasan Asia cenderung berkurang.

"Selain itu, menurunnya angka penjualan kendaraan bermotor di Cina mengakibatkan penurunan angka impor minyak mentah Cina turun hingga 10% pada akhir bulan Mei 2015," kata Tim Harga Minyak.

Lebih lanjut Tim Harga Minyak menyatakan, perkembangan harga rata-rata minyak mentah utama di pasar internasional pada bulan Juni 2015 dibandingkan bulan Mei 2015 mengalami penurunan, kecuali pada WTI (Nymex) karena summer driving season di Amerika Serikat. Ehs
Share this post :
Comments
0 Comments

Post a Comment

www.indopetronews.com

 
Support : Web Master | Indokarmed | Web Hosting
Copyright © 2013. indoPetroNews - All Rights Reserved
Web Design Web Master Published Media Patner by Jurnalis Rakyat
Proudly powered by Portal Login