IndoPetroNews

Headlines News :
Home » , , » Menteri ESDM: Empat Strategi Bangun Jaringan Gas Bumi

Menteri ESDM: Empat Strategi Bangun Jaringan Gas Bumi

Written By Indopetro portal on Thursday, 9 July 2015 | 15:07

indoPetroNews.com - Pembangunan infrastruktur gas merupakan salah satu upaya Pemerintah untuk meningkatkan pelayanan umum dalam penyediaan energi yang murah, bersih, aman dan mudah pemakaiannya serta mengurangi beban subsidi BBM khususnya subsidi minyak tanah dan LPG.

Hal tersebut dikatakan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said, Kamis (9/7) saat meninjau langsung dan mengevaluasi pembangunan infrastruktur gas, baik itu jaringan gas kota maupun Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas (SPBG) di Surabaya, Provinsi Jawa Timur.

Usai melakukan peninjauan, Sudirman Said dan Walikota Surabaya,Tri Rismaharini bersama-sama melakukan evaluasi hasil kunjungan lapangan tersebut di Kantor Walikota Surabaya.

Sudirman menjelaskan bahwa pembangunan jaringan gas bumi untuk rumah tangga di Kota Surabaya telah dilakukan oleh Kementerian ESDM c.q. Direktorat Jenderal Migas pada tahun 2009 yaitu sebanyak 2.900 Sambungan Rumah di Kelurahan Kali Rungkut dan Rungkut Kidul dengan menggunakan dana APBN. Hingga saat ini, di Kota Surabaya telah terdapat sekitar 15.900 Sambungan Rumah yang terdiri dari 2.900 Sambungan Rumah yang dibangun dengan dana APBN serta sekitar 13.000 Sambungan Rumah yang dibangun dengan dana milik BUMN.

“Rencana pengembangan jaringan gas bumi untuk rumah tangga di Kota Surabaya akan dilakukan oleh Kementerian ESDM bersama dengan BUMN pada tahun 2016 sebanyak 24.000 Sambungan Rumah, terdiri dari 3 Wilayah, yaitu Surabaya Pusat, Surabaya Selatan, dan Surabaya Timur”, imbuh Sudirman

Berdasarkan hasil kunjungan lapangan tersebut, Sudirman menjelaskan bahwa Pemerintah perlu menata ulang strategi pemanfaatan gas bagi masyarakat, khususnya melalui jaringan gas, hal ini perlu dilakukan karena banyaknya masalah yang ditemui pada saat ini.

“Ada 4 (empat) strategi untuk melakukan perbaikan tersebut: (1). Mempercepat infrastruktur jaringan; (2) Memberikan prioritas kepada kota-kota yang memiliki akses pada infrastruktur dan gas; (3) Mendorong kota-kota untuk berkompetisi terkait dengan penyediaan lahan, aspek sosial, kelembagaan dan leadership. Surabaya dipilih karena memiliki leadership”, tegas Menteri ESDM.

“Selanjutnya, yang keempat adalah memberdayakan BUMN, APBN sebagai pendorong. Memanfaatkan BUMD sebagai operator untuk mengelola, bekerjasama dengan BUMN, seperti yang saat ini berjalan di Provinsi Jambi”, lanjut Menteri ESDM.

Sudirman juga mengatakan bahwa dalam mempercepat pembangunan dan pemanfaatan infrastruktur gas, dirinya mempersilahkan seluruh pemerintah daerah untuk menyiapkan keempat aspek tersebut dan jika sudah terpenuhi, dirinya siap menindaklanjuti. “Silahkan kepada pemerintah daerah, siapkan dan penuhi empat syarat yang saya sebutkan dan acungkan tangan, ajukan pada saya, maka segera saya tindaklanjuti”, tutup Sudirman.

Pilot project jaringan gas dimulai sejak tahun 2009 di Kota Palembang dan Surabaya. Hingga akhir 2014, jaringan gas telah dibangun di 11 provinsi yang terdiri dari 21 kota/kabupaten se-Indonesia. Total sambungan jaringan gas nasional terdiri dari APBN dan Non-APBN. 203.100 sambungan rumah tangga (SR) diantaranya merupakan Non-APBN, sementara 89.460 berasal dari APBN.

Hingga saat ini jaringan gas yang telah dibangun oleh APBN di 19 kota mengalir ke 89.459 sambungan SR, dengan rincian mengalir ke 54. 740 SR di 10 kota sementara 34.719 SR yang tersebar di 9 kota belum mendapatkan aliran gas. Di sisi lain, jaringan gas yang berasal dari non-APBN hampir seluruhnya mengalir.

Tahun 2015 ini, Kementerian ESDM akan membangun jaringan distribusi gas bumi untuk rumah tangga di Lhok Sukon dan Pekanbaru masing-masing sekitar 4.000 SR (total sekitar 8.000 SR). Dengan sumber pendanaan non-APBN sebesr 4.600 SR oleh PT Pertamina di Prabumulih dan Jambi. Sementara PT PGN akan membangun 15.000 SR di 9 kota, yaitu Surabaya, Sidoarjo, Pasuruan, Cirebon, Palembang, Jabodetabek dan Medan). (ehs)
Share this post :
Comments
0 Comments

Post a Comment

www.indopetronews.com

 
Support : Web Master | Indokarmed | Web Hosting
Copyright © 2013. indoPetroNews - All Rights Reserved
Web Design Web Master Published Media Patner by Jurnalis Rakyat
Proudly powered by Portal Login