IndoPetroNews

Headlines News :
Home » , » 2016, Pertamina Siap Terapkan Mandatory B-20

2016, Pertamina Siap Terapkan Mandatory B-20

Written By Indopetro portal on Tuesday, 8 September 2015 | 15:55

indoPetroNews.com – PT Pertamina (Persero) memproyeksikan kebutuhan fatty acid methyl ester atau FAME untuk perusahaan tahun depan akan mencapai 4,8 juta KL atau setara dengan 24 juta KL Biosolar dengan kandungan 20%.

Direktur Pemasaran Pertamina Ahmad Bambang mengatakan sejak 2009, Pertamina telah menyalurkan FAME ke seluruh Indonesia, yang semula hanya B-7,5 dengan volume yang terbatas, secara bertahap tumbuh signifikan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2014, total penyaluran FAME Pertamina sebesar 1,5 juta KL atau setara dengan 13,6 juta KL Biosolar, mencakup seluruh kebutuhan FAME PSO, NPSO, dan PLN.

Ahmad Bambang menjelaskan semula harga pembelian FAME oleh Pertamina kepada produsen mengacu pada harga indeks pasar (HIP) GasOil dengan formula yang ditetapkan pemerintah. Namun, seiring dengan turunnya harga minyak mentah dunia, harga pembelian FAME menjadi lebih murah dibandingkan HIP FAME riil, sehingga sempat menjadi kendala bagi pelaksanaan mandatory B-15 yang ditetapkan pemerintah untuk tahun ini.

“Peraturan Presiden No.61 tahun 2015 telah mengamanatkan pembentukan Badan Pengelola Dana Perkebunan Sawit yang berperan membayar selisih antara harga beli Pertamina dengan HIP FAME. Regulasi baru tersebut telah menjadi solusi terbaik dan mendatangkan manfaat bagi semua pihak yang dibuktikan dengan pasokan FAME dari produsen berjalan cukup lancar saat ini,” kata Ahmad Bambang, di Jakarta, Selasa (8/9)

Dengan mandatory B-15, Pertamina memproyeksikan hingga akhir tahun dapat menyalurkan FAME sebanyak 830.000 KL atau setara dengan 5,5 juta KL Biosolar. FAME tersebut akan didistribusikan ke seluruh Indonesia melalui 31 kota utama.

Pada tahun 2016, sesuai dengan road map pemerintah telah menargetkan peningkatan kandungan FAME pada Biosolar menjadi 20% atau B-20. Untuk itu, urainya, Pertamina memproyeksikan akan menyalurkan FAME di seluruh Indonesia yang total volumenya sekitar 4,8 juta KL.

“Untuk periode 2016, penetapan suplier FAME akan dilakukan bersama tim gabungan yang dibentuk oleh pemerintah yang beranggotakan Direktorat Jendral EBTKE, Badan Usaha BBM dan BPDP Sawit. Prosesnya akan dilakukan dengan lelang terbuka, di mana perusahaan-perusahaan yang terdaftar di Ditjen EBTKE dapat mengikuti proses pengadaan melalui lelang tersebut,” tuturnya.

Sementara itu, dari kesiapan sarana dan fasilitas untuk pelaksanaan mandatory, penyerapan biodiesel telah dapat dilaksanakan hampir di seluruh Terminal BBM Pertamina, dengan moda penyaluran darat dan sebagian TBBM telah juga disalurkan menggunakan moda penyaluran laut. (ehs)
Share this post :
Comments
0 Comments

Post a Comment

www.indopetronews.com

 
Support : Web Master | Indokarmed | Web Hosting
Copyright © 2013. indoPetroNews - All Rights Reserved
Web Design Web Master Published Media Patner by Jurnalis Rakyat
Proudly powered by Portal Login