IndoPetroNews

Headlines News :
Home » , , , » GMT, Pontianak Bidik Wisman Malaysia dan Brunei

GMT, Pontianak Bidik Wisman Malaysia dan Brunei

Written By kusairi kusairi on Sunday, 21 February 2016 | 06:42

petroWisata.indoPetroNews.com - Kalimantan Barat tidak mau kehilangan momen di peristiwa alam Gerhana Matahari Total (GMT), 9 Maret 2016, nanti. Serangkaian kegiatan dalam rangka meramaikan Total Eclips itu pun disusun dan sudah menjadi perbincangan publik di sana. "Ada sensasi lain di Pontianak, karena berada persis di bawah garis khatulistiwa," kata Menpar Arief Yahya, di Jakarta.

Wajar, jika banyak peneliti yang menunggu datangnya bulan menutup matahari dalam posisi tegak lurus di sana. Meskipun, sebenarnya di Ibu Kota Kalbar itu tidak sampai 100 persen Gerhana. "Sensasi alam yang langka, 350 tahun sekali, dan hanya di Indonesia yang ada di darat, dan disambut dengan 100 event di seluruh Indonesia," ungkapnya. 

Ada ribuan peneliti yang diyakini akan membanjiri provinsi yang berada di garis Khatulistiwa ini. Di Kota Pontianak sendiri, akan ada dua titik yang bisa menyaksikan gerhana matahari. Titik pertama adalah Pontianak Convention Center (PCC). Sementara titik berikutnya Kantor Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan)

“Bagi pengunjung PCC yang terletak di Pontianak Selatan, diizinkan melihat langsung dari puncak gedung. Sementara untuk Pontianak Timur, di Markas Lapan sudah ada peralatan khusus yang disiapkan untuk menyaksikan fenomena GMT,” papar Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak, Hilfira Hamid, Sabtu (20/2).

Hilfira menyatakan, peristiwa alam yang hanya terjadi dalam kurun waktu puluhan tahun ini memberikan makna tersendiri bagi pihaknya. "Kami harapkan bisa mendongkrak wisatawan baik itu datang untuk melihat gerhana secara langsung ataupun melakukan penelitian. Peneliti Malaysia dan Brunei Darussalam akan kita undang karena di kedua negara tersebut tidak dilewati atau tidak bisa menyaksikan gerhana matahari,” paparnya.

Koordinasi dengan Lapan pun sudah dilakukan. Lembaga penelitian dan pengembangan sains antariksa itu menyediakan 180-an kacamata khusus pada 9 Maret 2016. Menurut Hilfira, kacamata khusus ini bisa menangkal efek negatif dari tingginya radiasi GMT. “Kota Pontianak akan dilewati gerhana matahari sedang, sekitar 92,96 persen," tambahnya. (*)
Share this post :
Comments
0 Comments

Post a Comment

www.indopetronews.com

 
Support : Web Master | Indokarmed | Web Hosting
Copyright © 2013. indoPetroNews - All Rights Reserved
Web Design Web Master Published Media Patner by Jurnalis Rakyat
Proudly powered by Portal Login