IndoPetroNews

Headlines News :
Home » , » Gempa Mentawai, Kemenpar Aktifkan Crisis Center

Gempa Mentawai, Kemenpar Aktifkan Crisis Center

Written By Indopetro portal on Thursday, 3 March 2016 | 18:57

indoPetroNews.com- Bencana alam sekecil apapun jika bersentuhan dengan objek wisata, hampir pasti langsung direspons Kementerian Pariwisata. Tadi malam, Rabu, 2 Maret 2016, Tim Crisis Center bergerak begitu ada breaking news gempa berskala 7,8 skala richter di Mentawai Sumatera Barat. "Kami cepat-cepat melakukan pendataan, memantau informasi, menghubungi BNPB Badan Nasional Penanggulangan Bencana, dan koneksi pariwisata terdekat dengan TKP," ujar Ukus Kuswara, Ketua Tim Crisis Center, Kemenpar.

Hingga siang ini, pukul 13.00 wib, tanggal 3 Maret, tim yang bermarkas di lantai 15 Gedung Sapta Pesona itu masih berstatus siaga. Warga baik di Kabupaten Mentawai maupun Padang sudah kembali ke rumah masing-masing dan beraktivitas seperti biasa. "Suasana sudah normal, kekhawatiran terjadi tsunami itu tidak terjadi," ungkap pria berkumis yang asli Cirebon, Jabar ini.

Bagaimana dengan event Gerhana Matahari Total (GMT) di Mentawai, 9 Maret nanti? Apakah tetap digelar sesuai rencana? Atau ada plan B, untuk mengantisipasi warga dan prngunjung ketakutan? "Tidak, semua berjalan sesuai rencana. Festival Mentawai tetap digelar sesuai rencana," jawab Raseno, Asdep Pemasaran Nusantara yang asli Padang, Sumbar itu.

Raseno menyebut, buat orang Padang dan Sumatera Barat, gempa bumi itu sudah seperti makanan sehari-hari. Terlalu sering ada bumi bergoyang di sana. "Jadi, masyarakat sudah biasa," jelas dia.

Tim Crisis Center melaporkan, setelah gempa berkekuatan 7,8 SR terjadi, ada gempa susulan pagi ini dengan kekuatan 5,8 SR. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) melansir gempa tersebut terjadi pukul 07.10 WIB. Lokasi gempa berada di 4.58 LS - 94.56 BT, atau sekitar 598 km Barat Daya Kepulauan Mentawai, Sumbar. Gempa ini terjadi pada kedalaman 10 kilometer. Tidak ada peringatan tsunami akibat gempa ini.

Meskipun komunikasi dengan masyarakat di Mentawai termasuk yang berada di Pulau Siberut Selatan belum sepenuhnya lancar, tapi berdasar laporan yang dihimpun Tim Crisis Center Pariwisata, masyarakat di pulau itu telah kembali ke rumahnya dan beraktivitas sebagaimana biasa. Kegiatan pendidikan juga berjalan dengan normal seperti biasa. Sampai siang ini tidak/ belum ada laporan korban atau kerusakan yang berarti.

Begitupun masyarakat di Kota Padang (wilayah pesisir). Masyarakat telah kembali beraktivitas sebagaimana biasa meskipun malam kemarin sempat panik dan berduyun-duyun ke tempat yang lebih tinggi untuk mengantisipasi tsunami pasca gempa.

Jalan yang longsor yakni di Panorama Kelok Cindeu, Kelurahan Kayu Kupuh, Kecamatan Gubuk Panjang, Kota Bukittinggi, saat gempa 7,8 SR terjadi, siang ini juga sudah bisa kembali dipergunakan. Petugas telah melakukan pembersihan sisa-sisa longsor. "Tidak ada laporan korban luka ataupun jiwa akibat kejadian ini," tandas Ukus.

Sebelumnya direncanakan Dinas Pariwisata Mentawai akan mengadakan pertunjukan kesenian, kuliner, permainan tradisional, dan doa bersama lintas agama pada malam sebelum gerhana. "Tapi semua tetap saja, jalan normal," sebut Ukus yang juga Ketua Forum Sesmen se Insonesia itu.

Menpar Arief Yahya terus memantau aktivitas Tim Crisis Center Kemenpar. Sejak Gunung Raung meletus, diikuti erupsi gunung di Barujari (anak Gunung Rinjani, gunung Gamalama, Gunung Sinabung, Gunung Soputan, semua kompak erupsi. "Terakhir bom pos polisi Jalan Thamrin dan virus zika. Kami sudah punya standar operating procedure, yang kami adopsi dari UN-WTO United Nation World Tourism Organization. Kami selalu menggunakan global standart," kata Arief Yahya. (*)
Share this post :
Comments
0 Comments

Post a Comment

www.indopetronews.com

 
Support : Web Master | Indokarmed | Web Hosting
Copyright © 2013. indoPetroNews - All Rights Reserved
Web Design Web Master Published Media Patner by Jurnalis Rakyat
Proudly powered by Portal Login