IndoPetroNews

Headlines News :
Home » » Wonderful Indonesia Dendangkan Rendang di San Fransisco

Wonderful Indonesia Dendangkan Rendang di San Fransisco

Written By Indopetro portal on Monday, 7 March 2016 | 19:19

petroWisata.indoPetroNews.com -  Kementerian Pariwisata (Kemenpar) tak henti berunjuk gigi, menciptakan kreativitas baru di negara-negara Eropa dan Amerika Serikat. Karena hanya dengan ide-ide tidak biasa itulah, yang membuat Wonderful Indonesia dikenal dan memperoleh perhatian ekstra. Di Negeri Paman Sam, AS, Kementerian di bawah komando Arief Yahya itu kembali membuat sensasi di San Fransisco Travel dan Adventure Show 2016.

Perhelatan yang berlangsung dari tanggal 5-6 Maret 2016 ini, Kemenpar menampilkan sesuatu yang khas Indonesia. "Kami menempati lahan seluas 800 M2, selain itu didukung dan melibatkan 5 industri Pariwisata Indonesia, Alhamdulillah lancar," ujar I Gde Pinata, Deputi Pemasaran Mancanegara didampingi Asdep Pengembangan Pasar Eropa, Timteng, Amerika dan Afrika Kementerian Pariwisata, Nia Niscaya.
Industri tersebut adalah, Top Indonesia Holiday, Panorama Destination, Thrifty International Travel & Tour, Sayang Holiday Travel dan Wordlink Amerika. Lebih lanjut Nia mengatakan, untuk memperlihatkan wonderful Indonesia, di booths Global Beats Stage. "Tim Wonderful Indonesia menampilkan Tarian Tradisional Indonesia dari Bali, Jawa Barat, Kalimantan Tengah, NTT dan Papua selama 2 hari berturut turut. Pengunjung sangat antusias, salah satu tarian yang kami sajikan adalah Tari Yospan," ujar wanita kelahiran Malang itu.

Bukan itu saja, Indonesia terus menebarkan pesonanya di perhelatan tersebut. Ada panggung Destination Theater yang juga disulap oleh WI. Itu setelah, tokoh wisata Indonesia Sugeng Suprianto dari Top Indonesia Holiday, mengisi panggung tersebut. "Pak Sugeng tampil memperkenalkan Indonesia dengan Tema Indonesia; Explore the Wonders," ujarnya.

Ada yang lebih menarik yang dipamerkan tanah air di Negeri Adi Daya itu. Pada booth Taste of Travel Theatre, harum masakan atau kuliner Indonesia menyambar hidung dan membuat perut keroncong

Owner atau Chef Lime Tree Restaurant, menampilkan cara memasak Rendang yang terkenal di dunia itu," kata wanita yang orang tuanya asli Bandung itu. Siong Ming merupakan Chef yang sudah bermukim di San Fransisco. Karena itu, dia sudah tahu selera orang Amerika dalam mengkonsumsi makanan. Dia padukan antara masakan khas Indonesia dengan selera bule yang tidak boleh terlalu pedas itu. Menpar Arief Yahya menyebut inilah "diplomasi kuliner." Benchmark-nya cukup banyak. "Yang profesional, kita bisa lihat Thailand. Restoran dan masakan Thailand sudah menyebar di seluruh penjuru dunia. Dari makanan itulah, mereka promosi pariwisata," kata Arief Yahya, peraih Marketeer of The Year 2013 yang dikeluarkan MarkPlus itu.

Vietnam juga sama, menggunakan "teste" di lidah untuk menjajakan potensi kuliner dan budayanya ke seluruh dunia. Jepang juga melakukan hal yang sama dengan sushi, teriyaki, tepanyaki, wasabi, dan lainnya. Korea pun meniru dengan mempromosikan kimchi melalui restoran korea di banyak negara. Tiongkok apa lagi? Tidak terhitung jenis makanan khas Negeri Tirai Bambu itu di mana-mana, dari aneka Dim Sum, Pekking Duck, sampai segala jenis mie.

"Kuliner termasuk cultural industry. Kuliner Indonesia juga banyak, ratusan jumlahnya. Dan selera lidah Indonesia yang beragam rempah itu sangat mudah di lidah banyak orang dari seluruh penjuru dunia. Rendang adalah salah satunya," kata Menpar Arief Yahya.

Nia menambahkan, untuk semakin memperkenalkan daerah tujuan wisata Indonesia, pihaknya akan terus berpromosi di Eropa dan Amerika. Karena tanah air ini memiliki berbagai potensi alam dan budaya yang belum banyak diketahui warga AS pada khususnya. “Indonesia has a lot more to offer than Bali,” tukas Nia.
Ia juga menyampaikan kebijakan Pemerintah Indonesia mencapai target wisman 20 juta antara lain menghilangkan Clearing Approval Indonesia Territory (CAIT) memudahkan masuknya kapal pesiar dan yacht ke Indonesia serta gencarnya penyelesaian berbagai proyek infrastruktur mendukung industri pariwisata tanah air.

Setelah ke Amerika, Indonesia akan kembali unjuk gigi di Internationale Tourism Bourse (ITB) Berlin, 9-13 Maret 2016 mendatang. Sedikitnya 100 industri pariwisata akan mengisi booth berdesain Kapal Phinisi dua lantai di arena Messe Berlin, Jerman itu. Selain branding dan advertising, Kemenpar juga rajin mengikuti salles mission. Tiga besar pameran industri pariwisata selalu dioptimalkan. Yakni ITB Berlin, WTM London, dan FITUR Madrid. Selain itu, untuk pasar Timur Tengah, Indonesia juga tidak absen di ATM Dubai.
Lalu pasar China di CTM Kunming dan berbagai kota besar di Negeri Tirai Bambu itu. Pasar Jepang, Korea, Hongkong, juga menjadi target market.

Dalam Technical Meeting ITB Berlin 2016 di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona, Kemenpar, Jalan Merdeka Barat, Jakarta, semua persiapan dirinci dengan detail. I Gde Pitana, Deputi Pemasaran Luar Negeri Kemenpar menambahkan, homebase promosi Paviliun Indonesia akan dipusatkan di Hall 26A Nomor 122. “Kami sudah melakuk persiapan secara optimal,” tutur Pitana.(*)
Share this post :
Comments
0 Comments

Post a Comment

www.indopetronews.com

 
Support : Web Master | Indokarmed | Web Hosting
Copyright © 2013. indoPetroNews - All Rights Reserved
Web Design Web Master Published Media Patner by Jurnalis Rakyat
Proudly powered by Portal Login