IndoPetroNews

Headlines News :
Home » » Konvensi IPA Bangun Optimisme di Tengah Lesunya Industri Migas

Konvensi IPA Bangun Optimisme di Tengah Lesunya Industri Migas

Written By Indopetro portal on Friday, 8 April 2016 | 16:57

indoPetroNews.com-Industri minyak dan gas Indonesia tengah menghadapi kondisi yang menantang seiring dengan turunnya harga minyak mentah dunia. Situasi ini membutuhkan solusi untuk meningkatkan eksplorasi dan produksi, sekaligus menjadi ancaman bagi upaya menarik investasi yang diperlukan untuk menjaga ketahanan energi serta mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia. Dibutuhkan upaya lebih dari para pemangku kepentingan sektor migas untuk mendorong pertumbuhan di tengah kinerja produksi yang sedang menurun.

Meski berada dalam situasi yang menantang, sektor migas masih menyediakan banyak peluang bagi pelaku industri, antara lain masih luasnya daerah yang belum dieksplorasi dan lapangan yang ada pun masih menyimpan banyak potensi untuk meningkatkan produksi..

Sebagai upaya mencari solusi tersebut, Indonesian Petroleum Association (IPA), dengan mengusung tema “Shifting Paradigms in Indonesia - Supplying Energy in the New Reality” akan mengadakan serangkaian diskusi lintas sektoral yang melibatkan seluruh pemangku kepentingan di sektor migas yang akan berlangsung 25 - 27 Mei 2016 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta.

Presiden IPA, Christina Verchere menjelaskan bahwa rangkaian diskusi tersebut akan mengangkat pokok-pokok persoalan yang sedang dihadapi sektor migas.

"Akan ada tiga sesi diskusi pleno dengan para pembicara penting dari pemerintahan, pelaku industri, konsultan, serta perbankan akan mengelaborasi isu-isu terkini di sektor migas,” kata Christina Verchere, dalam keterangan tertulisnya yang diterima indoPetroNews.com Jumat (8/4/2016).

Sesi pleno pertama, kata Christina Verchere, akan mengetengahkan tema Menyelamatkan Industri Migas Indonesia di Tengah Turunnya Harga Minyak (Surviving the Oil and Gas Industry in Indonesia under Current Oil Price). Sesi ini akan mengemukakan pandangan pemerintah tentang dampak harga minyak rendah terhadap makroekonomi Indonesia. Dalam sesi ini juga, akan didiskusikan mengenai daya saing investasi migas Indonesia berhadapan dengan negara lain di kawasan maupun global. Bukan saja dari pandangan para ahli, tapi juga dari para pelaku utama di industri ini di Indonesia.

Sesi pleno kedua, imbuh Christina, akan membahas tema Reformasi Antar-Sektor sebagai Kunci Keberlanjutan Energi (Inter-Sectoral Reform Key to Energy Sustainability), bahwa untuk mendorong pertumbuhan sektor migas yang sehat juga membutuhkan pembenahan di sektor-sektor lain. Pemerintah misalnya, pada tahun lalu sudah melakukan pelayanan terpadu satu pintu tapi pada praktiknya pelaku usaha masih menghadapi banyak hambatan ketika mengurus perizinan.



Sesi pleno ketiga, kata Christina, akan mengangkat tema Tata Kelola Gas dalam Mendukung Percepatan Pembangunan Ekonomi Indonesia (Gas Governance in Supporting the Acceleration of Indonesia Economic Development). Di sesi ini, mendiskusikan transisi pengelolaan gas dari orientasi ekspor ke pemenuhan kebutuhan domestik. Namun, yang jadi persoalan, imbuh Christina, bagaimana kesiapan infrastruktur di Tanah Air untuk menyalurkan pasokan gas ini, terutama di kawasan timur. Selain itu juga akan membahas politisasi yang menyebabkan lambannya persetujuan investasi di sejumlah proyek migas.(Sofyan)
Share this post :
Comments
0 Comments

Post a Comment

www.indopetronews.com

 
Support : Web Master | Indokarmed | Web Hosting
Copyright © 2013. indoPetroNews - All Rights Reserved
Web Design Web Master Published Media Patner by Jurnalis Rakyat
Proudly powered by Portal Login